19 May 2008

[sobat-hutan] PELUNCURAN NOVEL "LANANG" Karya Yonathan Rahardjo, Jumat 23 Mei 2008

UNDANGAN

 

 

Dengan Hormat,

 

Sastra Indonesia membutuhkan terobosan dan penyegaran yang terus-menerus. Sebab jika tidak, ia hanya akan berjalan di tempat dan segera ketinggalan zaman, kisut di tengah mekar-meriahnya sastra mancanegara.

 

Sayembara Menulis Novel Dewan Kesenian Jakarta adalah sejumput rangsangan untuk penciptaan-penciptaan baru. Lanang karya Yonathan Rahardjo, pemenang Harapan II Sayembara Menulis Novel DKJ 2006 adalah salah satu hasilnya—di antara empat pemenang lainnya yang terbit lebih dulu. Dengan caranya sendiri Yonathan menjawab tantangan ini dengan menggarap tema yang jarang sekali disentuh oleh pengarang kita: rekayasa genetika.

 

Dengan pendekatan konspirasi global, karya yang diciptakan oleh seorang dokter hewan dan juga mengisahkan tentang dokter hewan ini juga mengusung isu sosial, psikologi, bioteknologi dan politik kesehatan.

 

Bekerjasama dengan penerbit Alvabet yang menerbitkan novel ini, Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta akan menggelar diskusi novel Lanang pada

 

Jumat, 23 Mei 2008,

14.30 WIB – 17.00

Galeri Cipta III  - Taman Ismail Marzuki.

Jl. Cikini Raya no 73, Jakarta Pusat

Pembicara:

Lisabona Rahman

Yusi Avianto Pareanom

Moderator

Gratiagusti Chanaya Rompas.

 

Untuk itu kami mengundang Bapak/ibu/sdr/i untuk berkenan hadir pada acara tersebut. Demikian undangan kami sampaikan, untuk informasi lebih dapat  menghubungi DKJ 021- 3162780 / 31937639/39899364 (Sdri.Shinta Tobing). Atas perhatian anda kami ucapkan terima kasih.

 
 
 
_________________________________________________________________________________________________
 
TENTANG NOVEL LANANG
Judul                          : LANANG
Penulis                       : Yonathan Rahardjo
Kategori serial            : AlvabetSastra
Editor                         : A. Fathoni
Cetakan                     : I, Mei 2008
Ukuran                      : 12,5 x 20 cm
Tebal                          : 440 halaman
ISBN                           : 978-979-3064-59-8
Harga                         : Rp. 55.000,- 

 

SINOPSIS

Doktor Dewi seorang antek korporasi asing. Berkepentingan memasok produk rekayasa genetika dari luar negeri, dia ciptakanlah hewan transgenik penyebar virus penyakit, Burung Babi Hutan. Sejak kemunculan makhluk aneh ini, area peternakan sapi perah tempat Lanang bekerja tiba-tiba terserang penyakit gaib. Ribuan sapi mati. Warga pun gempar.

Bersama pemerintah dan masyarakat, Lanang, dokter hewan yang cerdas, obsesif, dan melankolis, sibuk mencari tahu sebab kematian sapi perah. Seminar dan penelitian dilakukan, tapi penyakit misterius tak kunjung ketemu. Usaha ilmiah pun menemui jalan buntu. Lalu, mengemukalah isu dari seorang dukun hewan bahwa biang keladi kematian sapi adalah Burung Babi Hutan, makhluk jadi-jadian. Polemik mistikisme tradisional versus bioteknologi modern pun menambah ruwet persoalan. Akankah proyek Doktor Dewi berjalan mulus?

Ditulis dalam gaya thriller, plot cerita novel ini sungguh menegangkan. Karakter tokoh-tokohnya pun rumit dan penuh intrik. Dengan pendekatan konspirasi, karya ini menjadi bacaan kritis bagi yang tertarik pada isu-isu sosial, psikologi, bioteknologi, dan politik kesehatan.

 

 

***** 

KOMENTAR-KOMENTAR  TENTANG NOVEL LANANG 

"Membaca novel ini, saya segera merasakan kemiripannya dengan kesusastraan Eropa abad ke-20, misalnya novel Prancis Plague (Penyakit Pes) karya Albert Camus atau karya-karya Géza Csáth dalam kesusastraan Hungaria: kita harus menghadapi kehadiran simbolik, mistik, rasional, dan irasional secara bersamaan. Sebagai "pemula" dalam kesusastraan Indonesia, saya membandingkannya dengan Harimau–Harimau karya Mochtar Lubis. Musikalitas dan plastisitas deskripsi dalam novel ini luar biasa, seperti skenario film!"

Mihaly Illes, Duta Besar Hungaria untuk Indonesia 

 

 

 

"Yonathan seperti Taufiq Ismail yang juga dokter hewan, sama dengan Asrul Sani idem ditto dokter hewan. Ditarik lebih jauh ke masa lampau, Marah Rusli, pengarang roman Siti Nurbaya, pun dokter hewan. Saya pikir, tentu ada sesuatu yang "spesial" dengan dokter hewan. Bisa bersajak, bisa mengarang.

... Saya pikir, Yonathan ini wong edan, gendheng, gilo-gilo baso, sifat yang melahirkan kreativitas, orisinalitas. Kukirim sajakku padamu Yonathan. Bunyinya: Katakan beta/manatah batas/antara gila/dengan waras."

—Rosihan Anwar, Tabloid Cek & Ricek

 

"Kekuatan utama novel ini terletak pada wawasan baru yang mewarnainya.

Rumit tapi…. Sangat menarik."

—Ahmad Tohari, novelis 

 

"Novel yang kaya dan dalam, menampilkan berbagai wajah dan genre yang beberapa di antaranya belum dirambah pengarang Indonesia lain: sains, thriller, sosial, psikologi."

—Prof. Dr. Apsanti Djokosujatno, Guru Besar Sastra Universitas Indonesia

 

"Ada beberapa dokter hewan yang terjun dan bergelut di dunia sastra. Tetapi, agaknya, hanya (Dokter Hewan) Yonathan Rahardjo yang coba memperkaya sastra Indonesia dengan rekayasa genetika sebagai bagian dari pengucapan literernya melalui novel Lanang."

—Martin Aleida, wartawan Tempo 1971-1984

 

"Penyair yang dokter hewan ini dikenal dengan puisi-puisi kontekstual dan sosialnya. Kritik-kritiknya tajam, kendati dibalut dengan bahasa yang telanjang."

—Kompas

 

"Lanang adalah perpaduan mengejutkan antara eksperimen biologi mutakhir dengan alam spiritual tradisional. Kerumitan alur cerita, keterampilan bahasa, dan kompleksitas psikologi yang ditampilkannya adalah tawaran gelagat baru yang menakjubkan dalam denyut sastra Indonesia mutakhir."

Prof. Dr. I. Bambang Sugiharto, Guru Besar Filsafat Universitas Parahyangan

 

"Jalinan cerita dan tokohnya memang buah imajinasi, tapi latar belakang teknologi dan konspirasi global yang menjadi setting ceritanya boleh jadi mendekati kenyataan. Gabungan fiksi dan kenyataan yang membuat masyarakat perlu berpikir ulang ihwal teknologi!"

—Hira Jhamtani, pengamat kehidupan, Gianyar, Bali

 

"Cara bercerita dalam novel Lanang memperkaya khazanah susastra Indonesia, sebuah cara penceritaan yang baru, rinci, telaten, merayap, namun arahnya pasti dan penuh kejutan.

Penceritaan hal-hal sensitif, yang menjadi kontroversi berbagai pihak dalam konteks sastra dan moralitas sastraIndonesia, mampu disampaikan secara terbuka dan terus terang namun tidak blak-blakan dan vulgar, dikemas dalam kata dan kalimat indah khas susastra, dengan tetap menjaga dan mempertahankan greget suasana dan makna.

Konflik kejiwaan dan karakter tokoh utama ditampilkan secara mendalam, menghadirkan konflik itu terasa nyata, dan memang sebetulnya mewakili kondisi kejiwaan dan spiritualitas manusia Indonesia pada umumnya dalam menghadapi masalah yang menyangkut kepentingan bangsa." —Ahmadun Yosi Herfanda, Redaktur Budaya Harian Republika

 

"Novel ini menggarap satu tema yang sangat menantang: rekayasa genetika. Sebuah tema yang memerlukan pengetahuan khusus dan kecakapan menulis yang lebih dari cukup. Dalam beberapa hal, sang pengarang telah memenuhinya. Selebihnya, biar sidang pembaca yang menilai."

—Zen Hae, penulis sastra, Ketua Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta

 

"Yonathan Rahardjo, seorang dokter hewan lulusan Universitas Airlangga Surabaya, memilih berkecimpung di dunia tulis menulis ketimbang berpraktek sebagai dokter hewan....

Dari semua tulisan yang dibuatnya, Yonathan menyadari dirinya cenderung menyukai tulisan-tulisan yang mengungkap rasa, yaitu tulisan sastra, bukan berita ilmiah ataupun laporan, tapi bahasa indah yang di dalamnya ada prosa dan puisi, yang punya benang merah dengan apa yang ia lakukan waktu kecil."

—Bisnis Indonesia

 

"Novel (Dokter Hewan) Lanang mengangkat kisah kemanusiaan dokter hewan dan seluk-beluknya secara rinci, gamblang dan imajinatif dalam menyelidiki misteri kematian hewan dalam jumlah besar, yang memengaruhi hajat hidup masyarakat dan bangsa.

Jatuh bangunnya Drh. Lanang dalam menyelidiki kasus penyakit penyebab kematian hewan itu merupakan cermin apa yang sesungguhnya terjadi di bidang kedokteran hewan dan peternakan di tanah air, dengan menggunakan dasar ilmiah dan dikembangkan sebagai fiksi dengan berbagai kemungkinan yang bisa terjadi.

Novel yang patut menjadi bacaan "wajib" bagi kalangan kedokteran hewan dan peternakan serta peminat seni sastra pada umumnya. Penyajiannya sangat inspiratif dan menjadi jembatan emas antara dunia ilmiah kedokteran hewan dan dunia kemanusiaan (humaniora)."

 —Prof. Drh. Charles Ranggatabbu, MSc, PhD,

pakar Kedokteran Hewan, Guru Besar dan

Dekan Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Gajah Mada Jogjakarta

 

"'Kita kembali pada karya sastra saja,' ujar Yonathan Rahardjo, salah satu pemenang sayembara novel Dewan Kesenian Jakarta. Karyanya adalah salah satu di antara pilihan juri yang mencengangkan publik sastra karena realisme hampir nampak dalam karya para pemenang ini." —Sihar Ramses Simatupang, Sinar Harapan

 

"Yonathan Rahardjo selama ini mencermati berbagai tema kehidupan, seperti kehidupan politik yang bobrok, porak porandanya lingkungan, dan berbagai kenyataan sosial lainnya. Semua itu dicurahkannya…."

—Warta Kota

 

"Sebuah roman yang akan membawa kita meruntuhkan blokade terhadap orang lain sebagai impersonalitas menuju sesuatu yang personal dengan menciptakan ruang intim. Orang lain hadir dengan berbagai "cara memahami" sebagai warisan budaya dalam menetapkan berbagai definisi berikut batas-batas kategori dan klasifikasi yang kaku. Roman ini mendobrak batas-batas itu dan menjadikan semua tokoh ceritanya sebagai cermin yang dalam untuk menjenguk diri kita sebagai manusia dengan kecemasan, harapan, rasa sakit, dan cinta."

—Wicaksono Adi, kritikus seni,

Juara I Lomba Kritik Sastra Dewan Kesenian Jakarta 2004

*****

 

TENTANG PENGARANG

Yonathan Rahardjo lahir di Bojonegoro, Jawa Timur, pada 17 Januari 1969. Semasa sekolah menulis di media siswa SMPN 1 dan SMAN 2 Bojonegoro. Semasa kuliah di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya juga menjadi Wartawan Koran Harian Memorandum, menulis di media kampus dan organisasi masyarakat, media massa nasional dan daerah, serta menjadi wartawan daerah majalah Infovet.

Terus menulis setelah menjadi dokter hewan dan pernah bekerja sebagai technical service Obat Hewan, medical representative Obat Manusia, dokter hewan panggil, aktivis LSM lingkungan, hingga hijrah ke Jakarta sejak 1999, dipercaya mengelola majalah Infovet sampai sekarang, pernah menjadi penanggung jawab teknis Obat Hewan, aktif baca puisi di beberapa kota, baca puisi sambil melukis (Syairupa), menjadi pembicara dan moderator diskusi kedokteran hewan dan sastra-seni-budaya.

Sejak 1983, tulisannya berupa karya jurnalistik, opini, sastra puisi dan cerpen secara kronologis dimuat di media koran, majalah, jurnal, buletin: Kartika, Tantular, Sema Pos, Memorandum, Jawa Pos, Surabaya Post, Surya, Karya Darma, Swadesi, Jaya Baya, Warta Advent, Warta Konferens, Warta Bethany, Efod, Akrab Dengan Tuhan, Infovet, Putra Agung, Lahai Roi, Seloliman, Bumi, Berita Bumi, Kabar Bumi, Ozon, Satwa Kesayangan, Meja Budaya, Horison, Media Indonesia, Aksara, JakVet, Bina Desa, Jurnal Nasional, Signal, Warta Kota, Suara Pembaruan, Seputar Indonesia, Suara Karya, Majelis, Republika, Majemuk, Batam Pos dan Hidup.

Karyanya juga ada dalam buku bersama Setengah Abad Sejarah Ayam Ras Indonesia, Penyakit Unggas dan Pengendaliannya; antologi puisi Padang Bunga Telanjang; antologi puisi Bisikan Kata Teriakan Kota; antologi puisi Maha Duka Aceh; antologi puisi-cerpen-curhat-esai Tragedi Kemanusiaan 1965-2005; antologi puisi Nubuat Labirin Luka; dan antologi puisi Ode Kampung.

Buku tunggalnya: Avian Influenza, Pencegahan dan Pengendaliannya (2004); kumpulan puisi Jawaban Kekacauan (2004); dan novel Lanang (2008), peraih Penghargaan Sastra sebagai salah satu Pemenang Lomba Novel Dewan Kesenian Jakarta 2006.

 

KETERANGAN PENDUKUNG:

www.novelanang.co.cc

www.alvabet.co.id

 

PENERBIT ALVABET

Ciputat Mas Plaza Blok B/AD

Jl.Ir. H.Juanda No.5A, Ciputat

Jakarta Selatan

Telp.7494032, 74704875

 

 

 


__._,_.___
Recent Activity
Visit Your Group
Yahoo! News

Odd News

You won't believe

it, but it's true

Search Ads

Get new customers.

List your web site

in Yahoo! Search.

Find helpful tips

for Moderators

on the Yahoo!

Groups team blog.

.

__,_._,___

No comments: